Rabu, 02 Februari 2011

Ahmad Band: Ideologi Sikap Otak (ISO) 1998

Menyaksikan berita tentang tuntutan revolusi di negara Mesir tiba-tiba ingatan terbawa kembali ke tahun 1998 ketika Indonesia mengalami pergolakan politik lengsernya Soeharto, apa yang kemudian disebut Gerakan Reformasi 1998. Dan ingatan pun terbawa ke memori lagu-lagu Ahmad Band, kenapa Ahmad Band? Karena saya Baladewa, dan karena lagu Ahmad Band saat itu menggambarkan situasi dengan sangat jelas dan gamblang.

Terutama lagu Distorsi, "yang muda mabuk, yang tua korup, jayalah negeri ini, jayalah negeri ini", yang menggambarkan korupsi, kolusi dan nepotisme yang dilakukan para pejabat dan mabuk-mabukkan yang mewarnai generasi muda.

Lagu  Impotensi, menggambarkan situasi di masa pemerintahan Orde Baru,"apa arti damai jika otakku terkubur, apa arti damai jika semua membisu, kau jilati situasi, kau pun menari di atas kepatuhan, di atas kesunyian jiwa yang telah mati, tercipta generasi tanpa peduli".


Lagu Interupsi, menggambarkan  kegusaran atas orang-orang yang mendompleng atas nama pembangunan, yang malah justru menjajah negeri sendiri, "bangsat-bangsat bertopeng anak bangsa rajai hukum rimba, asah otak tanjamkan pandang masih banyak yang tertinggal, masih terjajah, belum merdeka, terjajah bangsat seiring".

Lagu Ode buat Ekstrimist, yang menggambarkan situasi kampanye yang diwarnai pawai dan show off kekuatan masing-masing partai dengan mengerahkan pendukungnya yang mayorita tak mengerti apa-apa, "arak-arakan pawai idiot dengan baju warna warna, pasti tak mengerti yang dilakukan yang sedang diteriakan".

Ahmad Band merupakan band yang dibentuk oleh pentolan Dewa 19, Ahmad Dhani. ditengah kevakuman Dewa 19 dan sangat bertepatan dengan bergulirnya pergolakan Reformasi tahun 1998. Ahmad Band merupakan proyek sampingan Ahmad Dhani.




Selain diperkuat Ahmad Dhani yang menjadi lead vocal, band ini juga didukung oleh nama-nama besar di industri musik tanah air, yaitu Andra Ramadhan (Dewa 19, sebagai gitaris), Pay/Parlin Burman (mantan personel Slank, gitar), Bongky Ismail Marcel (mantan personel Slank, bass), dan Bimo Sulaksono (mantan personel Netral, drum). Setelah proyek Ahmad Band, Bimo lantas bergabung secara resmi dengan Dewa 19, namun album yang dihasilkan Dewa 19 selama Bimo bergabung, hanya album "The Best of", sebuah album kompilasi yang berisi lagu-lagu terbaik dari empat album Dewa 19 terdahulu (Dewa, Format Masa Depan, Terbaik-Terbaik, Pandawa Lima) ditambah 2 lagu baru yaitu Elang dan Persembahan dari Surga). Sebelum keluar dan membentuk band Romeo bersama Bebi.

Selain itu juga didukung oleh musisi lain sebagai backing vocal yaitu Bebi Romeo (bersama Ahmad Dhani menciptakan lagu Aku Cinta Kau dan Dia), Tere (pelantun lagu Awal yang Indah), Bagus Netral, Once, Shanty, Pika, Maia Estianty.

 
 Ahmad Dhani, Andra Ramadhan, Pay, Bongky, Bimo


Satu-satunya album Ahmad Band adalah Ideologi Sikap Otak atau  ISO dirilis pada tahun 1998. Berisi 11 lagu ciptaan Ahmad Dhani.  Lagu-lagu pada album  ini sebagian besar berisikan kritik sosial dan kemanusiaan ini, yang sangat relevan dengan kondisi sosial Indonesia saat itu.


Cover Album Ahmad Band "Ideologi Sikap Otak" (ISO) di atas  maupun foto-foto Ahmad Dhani pada sampul album mengingatkan kita pada sosok Soekarno, tokoh nasional Indonesia ya memang dikagumi Ahmad Dhani.

Lagu-lagu pada album ini adalah:

1. Distorsi 
2. Dimensi
3. Bidadari di Kesunyian
4. Sudah
5. Dunia Lelaki
6. Rahasia
7. Impotens
8. Aku Cinta Kau dan Dia
9. Interupsi
10. Gairah Tak Biasa
11. Ode Buat Extrimist

Musik Ahmad Band berbeda dibandingkan musik Dewa 19. Proyek Ahmad Band ini diproduseri oleh Ahmad Dhani sendiri dan direkam di Studio Ahmad Dhani, bisa dibilang ini proyek pertama studio ini.  Bisa saya bilang kalau Ahmad Band adalah proyek idealis seorang Ahmad Dhani. 

Saya sendiri menyukai semua lagu di album tersebut, bagus-bagus baik lirik maupun musiknya. Lagu paling suka ya Bidadari di Kesunyian, dan  Dimensi.


Bidadari di Kesunyian

Segala damai datang saat dia menjelang 
 Kurasakan lagi sejuk di peluknya 
Halus tutur kata yang selalu tercipta  
Mengundang naluri untuk sandarkan letihku  

Segala hampa datang saat dia menghilang  
Tak pernah berharap datangnya lagi bidadari  
Dia datang cepat di saat yang tak tepat  
Kuharap ada yang mengerti mengapa begini  

Dia bidadari di kesunyian  
Di gelapnya malam, isi sepi  
Meski peran itu mungkin ungkapkan  
Kesunyian hati kita berdua saat ini  

Dia masih saja tampakkan senyumnya  
Meski bumi yang dia pijak lelahkan langkahnya  
Belum cukup rasa yang kini tercipta  
Baru saja dia di sini wanginya masih tertinggal 

5 komentar:

  1. boleh ngerepost ini nggak? he he

    BalasHapus
  2. boleh aja sis, sesama baladewa gitu loh..
    mohon dicantumin link aku ya sis.

    BalasHapus
  3. kok berasa lebih ke "grunge" ya?????tapi overall gw sangat sangat sangat sangat suka album iniiii......jaman dhani masih waras ni...wkwkwkw

    BalasHapus
  4. andai bisa download ulang, ilang nih file mp3 punya ane..

    BalasHapus
  5. hidup bala "ahmad dhani" ..

    BalasHapus